Lubang Hitam Supermasif Ternyata Bantu Kelahiran Bintang Baru

lubang hitam supermasif

Ilustrasi: Canva.com/ipicgr

Sainskita.com - Lubang hitam supermasif membantu kelahiran bintang baru. Hal tersebut terungkap berdasarkan hasil penelitian yang diterbitkan di jurnal Nature.

Dilansir dari EarthSky, Minggu (27/6/2021), hasil penelitian membantah anggapan bahwa lubang hitam hanya sekedar menghancurkan karena melahap bintang yang menjelajah terlalu dekat dengannya.

Para astronom mengatakan lubang hitam supermasif bisa membantu kelahiran bintang baru. Bintang-bintang yang baru terbentuk tidak akan berada di galaksi besar tempat lubang hitam supermasif itu sendiri berada.

Tetapi, bintang-bintang baru berada di galaksi satelit kecil yang ada di pinggiran galaksi yang lebih besar dan berputar di sekitar mereka.

Dalam melakukan penelitian ini, para astronom melihat data sebanyak 124.163 galaksi satelit yang berada di pinggiran 29.631 galaksi besar. Masing-masing diyakini memiliki lubang hitam supermasif di pusatnya.

Jumlah data ini berasal dari Sloan Digital Sky Survey. Ini merupakan sebuah proyek ambisius yang telah memetakan langit selama lebih dari dua dekade.

Penelitian baru ini menunjukkan bagaimana energi dari pusat lubang hitam supermasif dapat meledak, dari arah pancaran, gas intergalaksi paling jauh, jauh di pinggiran halo galaksi dan membentuk gelembung dalam gas.

Ketika galaksi satelit kecil melakukan perjalanan melalui gelembung-gelembung ini, para astronom memperhatikan bahwa mereka membentuk bintang-bintang baru pada tingkat yang lebih tinggi daripada yang seharusnya.

Sebagai informasi, galaksi rata-rata memang tidak akan sering membentuk bintang baru. Galaksi Bima Sakti, misalnya, hanya membentuk sekitar dua bintang per tahun.

Setiap galaksi terdiri dari bintang dan gas (dan debu dan materi gelap). Semakin banyak gas, semakin banyak bintang yang bisa terbentuk. Akibatnya, kemampuan untuk membentuk bintang bervariasi dari galaksi ke galaksi.

Beberapa galaksi mengalami percepatan pertumbuhan. Mereka membentuk lebih banyak bintang daripada galaksi Bima Sakti, dalam urutan beberapa ratus bintang per tahun.
Selain itu, ada beberapa galaksi yang nyaris tidak membentuk bintang sama sekali. Contoh dari jenis terakhir adalah galaksi satelit jenis kecil yang berputar mengelilingi galaksi yang lebih besar.

Galaksi satelit hampir tidak membentuk bintang sama sekali. Selama beberapa dekade, para astronom telah menduga bahwa itu karena medium intergalaksi yang ada di antara galaksi-galaksi melepaskan gasnya.
Gas di medium intergalaksi sangat panas dan tipis, hanya sekitar satu atom per meter kubik atau kurang.

Terlepas dari betapa tipisnya gas intergalaksi, hal itu memengaruhi galaksi yang bergerak melewatinya, seperti angin sakal yang kita rasakan saat mengendarai sepeda motor.

Itu tidak mempengaruhi bintang yang sudah ada di galaksi kecil. Tapi, untuk membuat bintang baru Anda membutuhkan gas. Gas galaksi tersebut pasti akan terpengaruh oleh gas yang ditemuinya saat galaksi bergerak melewatinya, dan gas itu dilucuti.

Akibatnya tidak ada cukup gas yang tersisa untuk membentuk bintang baru, dan galaksi menjadi tandus, jika Anda mau. Para astronom menyebut efek kehilangan gas saat melakukan perjalanan melalui pengupasan tekanan ram IGM.

Ini adalah proses yang sangat memakan waktu dan tidak ada yang bisa kita amati secara real time. Sebaliknya, para astronom mengambil bantuan dari simulasi untuk mencari tahu apa yang mungkin terjadi.

Adalah Annalisa Pillepich, ahli teori, dan Ignacio Martin-Navarro, seorang pengamat; mereka berdua adalah atsronom di Institut Max Planck.

Suatu kali saat istirahat jam istirahat makan siang, mereka berdiskusi.

Dalam simulasi yang dibuat Annalisa, dia menemukan gelembung-gelembung besar kosong dalam gas di setiap sisi galaksi, yang disebabkan oleh aktivitas lubang hitam supermasif di pusatnya.

Pancarannya membentang dari piringan akresi di setiap arah, meniupkan gas seperti peniup daun yang membersihkan dedaunan di musim gugur. Mereka merenung, apa yang akan terjadi pada galaksi-galaksi satelit yang berjalan melalui rongga-rongga kosong ini?

Apa yang mereka temukan adalah kejutan: Ada galaksi satelit pembentuk bintang yang lebih aktif ke arah di mana lubang hitam supermasif mengeluarkan energinya.

Mengapa ini kejutan? Itu karena orang akan berpikir bahwa energi dari lubang hitam supermasif akan mengganggu pembentukan bintang dan meniupnya, seperti angin meniup lilin.

Sebaliknya, para astronom ini mengatakan, aliran keluar lubang hitam membersihkan jalan di media intergalaksi sehingga galaksi satelit yang melintas tidak terpengaruh olehnya, dan mempertahankan pembentukan bintang mereka yang sedang berlangsung.

Rata-rata, galaksi-galaksi ini 5% lebih kecil kemungkinannya untuk memiliki aktivitas pembentukan bintang yang padam.

Intinya, para astronom menemukan bahwa lubang hitam supermasif dapat membersihkan area besar seperti gelembung di pinggiran galaksi inang mereka. Ketika galaksi satelit kecil melakukan perjalanan melalui area ini, mereka akan membentuk lebih banyak bintang daripada yang seharusnya. [skt]

Baca Juga

Ilustrasi Komet: Canva.com/Alan Kelly
4 Fenomena Langit Pekan Pertama Oktober, Ada Hujan Meteor Draconid
Akibat Perubahan Iklim, Bumi pun Kehilangan Kilaunya
Akibat Perubahan Iklim, Bumi pun Kehilangan Kilaunya
Ini Dia Nicolinha, Umur 8 Tahun, Astronom Termuda di Dunia Asal Brasil
Ini Dia Nicolinha, Umur 8 Tahun, Astronom Termuda di Dunia Asal Brasil
Kejadian Langka, Pria Ini Ejakulasi dari Anusnya Selama 2 Tahun
Kejadian Langka, Pria Ini Ejakulasi dari Anusnya Selama 2 Tahun
Dampak Pandemi, Perempuan Kepala Keluarga Makin Terjepit
Dampak Pandemi, Perempuan Kepala Keluarga Makin Terjepit
Mencuci Tangan
Menurut Fisika, Ini Alasan Kita Harus Mencuci Tangan Selama 20 Detik